Scroll untuk baca artikel
Example 728x250
Beritaormas

Aplikasi Lapak On, Mudahkan Warga Bayar Pajak

buserdirgantara7
110
×

Aplikasi Lapak On, Mudahkan Warga Bayar Pajak

Sebarkan artikel ini
Img 20230607 Wa0063

Bogor,–Dirgantara7.com | Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim bersama Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Syarifah Sofiah melaunching aplikasi Layanan Pajak Online (Lapak On) Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Bogor, disaksikan Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Barat, Achris Sanwani.

Sebelum launching dilaksanakan Rapat Koordinasi (Rakor) Pendapatan Asli daerah (PAD) dan evaluasi pelaksanaan Elektronifikasi Transaksi Pemerintahan Daerah (ETPD) yang dipimpin Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah.

Menurut Dedie Rachim, setiap inovasi itu harus difasilitasi dan disambut karena kebutuhan zaman sekarang terkait digitalisasi pelayanan sudah menjadi satu keharusan. Kondisi saat ini sebanyak 40 persen bekerja di luar Kota Bogor yang waktunya terbatas untuk memenuhi kewajibannya untuk membayar pajak.

“Dengan adanya Lapak On yang merupakan inovasi satu-satunya di Indonesia mampu memfasilitasinya dan semakin mengefektifkan terkait pelayanannya sehingga masyarakat menjadi lebih mudah dengan sistem digitalisasi dan online melalui website Bapenda Kota Bogor dibanding cara konvensional. Mudah-mudah dengan kemudahan ini dampaknya adalah meningkatnya pelayanan sehingga masyarakat lebih patuh dan lebih mudah membayar PBB-P2 dengan 11 layanan di dalamnya,”  kata Dedie A. Rachim di The Sahira Hotel, Jalan Ahmad Yani, Tanah Sareal, Kota Bogor, Selasa (6/6/2023).

Harapan lain diungkapkan Dedie agar aplikasi Lapak On yang dikembangkan Bapenda Kota Bogor sejalan dan bisa terkoneksi dengan 100 % peta digital lahan Kota Bogor yang akan dikeluarkan BPN sehingga pendapatan Kota Bogor bisa berkembang dan membangun dengan lebih.

Ke depan inovasi dan terobosan yang dibuat tidak hanya di PBB-P2 saja tetapi juga BPHTB, PB 1 dan pajak atau retribusi lainnya sehingga optimalisasi dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) semakin tinggi. Ditambah berbagai pendekatan atau dengan teknologi lain yang bisa dipakai sebagai bagian dari upaya Kota Bogor untuk meningkatkan PAD Kota Bogor.

“Dengan adanya inovasi target-target ke depan bisa lebih tinggi, lebih baik dan lebih mudah tercapai dan saya optimis PAD Kota Bogor bisa mencapai Rp 1,5 hingga Rp 2 triliun. Hanya karena banyak faktor yang membuat itu belum tercapai, diantaranya ada yang belum terjangkau, lemah pengawasannya atau ketidakjujuran dari pelaku usaha, belum sepenuhnya kesadaran publik terbangun,” sebut Dedie.

Kepala Bapenda Kota Bogor, Deni Hendana menyampaikan, aplikasi Lapak On khusus untuk PBB-P2 dan melengkapi digitalisasi PBB-P2 yang sudah berjalan.

“Lapak On adalah digitalisasi layanan  yang selama ini  dijalankan secara manual atas 11 jenis layanan. Jadi melalui Lapak On kita menggeser yang awalnya manual menjadi digital,” ungkapnya.

Adapun tujuan yang ingin dicapai adalah efisiensi waktu, efisiensi anggaran dan peningkatan PAD dari sektor Pajak Bumi Bangunan.  Dengan semakin cepatnya proses diharapkan Deni akan semakin cepat juga para wajib pajak untuk membayar dan data yang ada semakin termutakhirkan.

Dukungan disampaikan perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Barat, Achris Sanwani yang dalam rakor sebagai narasumber. Menurutnya, aplikasi Lapak On bagian dari implementasi atau program unggulan TP2D sebagai langkah maju dan menjadi pionir.

(Dede hanapi)

Img 20240526 223458
Img 20240526 223458