Scroll untuk baca artikel
Example 728x250
Nasional

Bakti Sosial dan Ceramah Pola Asuh Anak Warnai Peringatan Hari Ibu di Aceh Utara

buserdirgantara7
101
×

Bakti Sosial dan Ceramah Pola Asuh Anak Warnai Peringatan Hari Ibu di Aceh Utara

Sebarkan artikel ini
Img 20231223 Wa0302

Aceh Utara, Buserdirgantara7com — Dalam rangka memperingati Hari Ibu ke-95, Pemerintah Kabupaten Aceh Utara menggelar kegiatan bakti sosial dan ceramah sosialisasi peran seorang ibu dan pola asuh anak dalam keluarga.

Kegiatan itu dipusatkan di lapangan upacara depan Kantor Bupati, Landing, Kecamatan Lhoksukon, pada Sabtu, 23 Desember 2023, dihadiri oleh Penjabat Bupati Dr Mahyuzar, MSi, Ketua TP-PKK Ny. Awirdalina Mahyuzar, para Asisten Setdakab, para Kepala OPD, para Camat, para Kabag, dan seluruh ASN jajaran Pemkab Aceh Utara.

Img 20231223 Wa0306Juga hadir para pejabat jajaran Forkopimda Aceh Utara, di antaranya perwakilan dari Korem 011/Lilawangsa, LANAL Lhokseumawe, DPRK Aceh Utara, Kodim 0103/Aceh Utara, Polres Aceh Utara, Kejaksaan Negeri Aceh Utara, PN Lhoksukon, serta para Pimpinan Organisasi Wanita se-Aceh Utara.
Kegiatan bakti sosial di antaranya berupa khitan massal, pemeriksaan kesehatan gratis, donor darah, pemeriksaan pap smear, layanan KB gratis, dan penyerahan kursi roda. Juga ada promosi produk UMKM, layanan pustaka keliling, dan layanan Bank Aceh Syariah. Pada kesempatan itu juga diadakan sosialisasi terkait HIV yang disampakan oleh dr Mawaddah, SpPD.
Koordinator bakti sosial khitan massal Ns Mahzar, SKep, mengatakan kegiatan khitan massal tersebut dilakukan kolaborasi antara Dinas Kesehatan dengan RSUD Cut Meutia. Pihaknya menargetkan sekitar 85 orang anak dapat dilakukan khitan gratis dalam rangka memperingati Hari Ibu ke-95 tahun 2023.

“Anak-anak yang dikhitan ini berasal dari kecamatan, rata-rata sebanyak 3 orang anak dari setiap kecamatan. Seusai khitan nanti kepada mereka juga diberikan bungong jaroe (santunan) berupa kain sarung oleh Dinas Sosial,” ungkap Mahzar. Selain itu, Dinas Kesehatan juga menyediakan layanan pemeriksaan kesehatan gratis.

Sedangkan layanan KB gratis disediakan oleh Dinas Pemberdayaan Masyarakat, Pengedalian Penduduk dan KB Kabupaten Aceh Utara. Promosi produk UMKM dikoordinir oleh Dinas Perdagangan, Perindustrian, Koperasi dan UKM. Dan layanan pustaka keliling dan Marit (Mari Bercerita) diinisiasi oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan.

Sebelumnya, Ketua TP-PKK Kabupaten Aceh Utara Ny. Awirdalina Mahyuzar pada kesempatan itu membacakan sejarah singkat Hari Ibu. Antara lain menyebutkan bahwa Kongres Perempuan pertama pada tanggal 22 Desember 1928 yang kita peringati setiap tahunnya sebagai Hari Ibu, menjadi titik penting bagi perjuangan perempuan Indonesia. Melalui Kongres ini, perempuan tidak hanya menegaskan eksistensinya, tetapi juga menunjukkan kekuatannya dalam memajukan kehidupan bangsa dengan tidak pernah absen dalam mengisi ruang-ruang pembangunan.

Sejarah penetapan Peringatan Hari Ibu ini, membuat Hari Ibu di Indonesia tidak dimaknai sebagai perayaan Mother’s Day secara umum. Peringatan Hari Ibu di Indonesia adalah momen penting bagi penghargaan dan penghormatan terhadap seluruh perempuan Indonesia, atas peran, dedikasi, serta kontribusinya bagi keluarga, masyarakat, bangsa, dan Negara. Peringatan Hari Ibu (PHI) yang dilaksanakan setiap tanggal 22 Desember merupakan upaya bangsa Indonesia untuk mengenang dan menghargai perjuangan perempuan Indonesia dalam merebut dan mengisi kemerdekaan.

Sementara Pj Bupati Aceh Utara Dr Mahyuzar, MSi, dalam sambutannya antara lain mengatakan diperingatinya Hari Ibu setiap tahun diharapkan dapat menjadi daya ungkit untuk mendorong semua pemangku kepentingan dan masyarakat luas, agar memberikan perhatian dan pengakuan akan pentingnya eksistensi perempuan dalam berbagai sektor pembangunan.

Bukankah keadilan, kesejahteraan dan perdamaian yang kita dambakan tidak akan pernah tercapai tanpa peran serta perempuan?
Oleh karenanya, melalui Peringatan Hari Ibu ke-95 pada tahun 2023 ini, kita berharap perempuan Indonesia, khususnya Aceh Utara, dapat terus meningkatkan kapasitas, kompetensi dan prestasinya serta berani bersuara untuk menentukan arah kebijakan dan tujuan bernegara.

Perempuan juga harus bersatu, saling membantu, dan saling menginspirasi. Sekarang adalah waktunya bagi perempuan untuk memberi warna tersendiri bagi pembangunan bangsa ini melalui perannya dan karya nyata. Bersama perempuan, kita wujudkan Indonesia Emas 2045. “Perempuan Berdaya, Anak Terlindungi, Indonesia Maju!”.

“Saya sampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah mendukung terselenggaranya PHI di Aceh Utara, utamanya kepada tujuh pimpinan organisasi perempuan, yaitu OASE, Kongres Wanita Indonesia (KOWANI), TP-PKK, Dharma Pertiwi, Bhayangkari, Dharma Wanita Persatuan, Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI),” kata Mahyuzar.

Sesi peringatan Hari Ibu tersebut juga diisi dengan ceramah tentang peran seorang ibu dan pola asuh anak dalam keluarga yang diisi oleh Ketua Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Asosiasi Perempuan Indonesia untuk Keadilan (APIK) Lhokseumawe Roslina Rasyid, SH, MH.  (Rd)