Scroll untuk baca artikel
Example 728x250
BeritaormasPolisi

Polri Sebut Polisi yang Tembakkan Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan Tak Tahu Aturan FIFA

buserdirgantara7
144
×

Polri Sebut Polisi yang Tembakkan Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan Tak Tahu Aturan FIFA

Sebarkan artikel ini
Screenshot 2022 10 07 21 27 22 79

JAKARTA,–Dirgantara7.com | Kepala Divisi (Kadiv) Hubungan Masyarakat (Humas) Polri Irjen Dedi Prasetyo mengatakan, anggota polisi yang melakukan penembakan gas air mata di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, tidak tahu aturan FIFA soal larangan penggunaan gas air mata di stadion.

Dedi menjelaskan, para anggota Polri itu tidak tahu lantaran tidak diberitahu oleh safety and security officer.

“Anggota kan enggak tahu toh tentang aturan itu, karena tidak disampaikan oleh safety and security officer dan dilarang,” ujar Dedi, Jumat (7/10/2022).

Dedi mengatakan bahwa safety dan security officer adalah sosok yang bertanggungjawab di lapangan. Sebagaimana tertuang dalam statuta FIFA yang diratifikasi PSSI mengenai regulasi keselamatan dan keamanan edisi tahun 2021.

“Safety and security officer sebagai penanggung jawab di dalam stadion dibantu oleh steward dan aparat keamanan,” katanya.

Menurut Dedi, jika diberitahu sejak awal, maka Tragedi Kanjuruhan yang menewaskan ratusan orang pasti tidak akan terjadi.

“Kalau awalnya sudah dikasih tahu, enggak akan terjadi toh,” ujarnya.

Untuk diketahui, salah satu yang disorot dalam insiden tersebut adalah penggunaan gas air mata oleh polisi.

Pasalnya, FIFA secara jelas melarang penggunaan gas air mata di stadion. Hal itu tercantum dalam FIFA Stadium Safety and Security Regulations.

Pelarangan penggunaan gas air mata dan senjata api tertulis dalam Pasal 19 b.

“No firearms or ‘crowd control gas’ shall be carried or used (senjata api atau ‘gas pengendali massa’ tidak boleh dibawa atau digunakan),” demikian bunyi aturan FIFA.

Sebelumnya, Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Jawa Timur Irjen Nico Afinta menjelaskan, gas air mata terpaksa ditembakkan untuk menghalau suporter yang memasuki lapangan.

“Mereka turun untuk tujuan mencari pemain dan pihak manajemen, kenapa bisa kalah,” kata Nico Afinta dalam konferensi pers di Markas Kepolisian Resor (Polres) Malang, Minggu pagi.

Semakin banyaknya suporter yang merangsek ke lapangan, menurut Nico Afinta, membuat polisi berupaya menghalau dengan menggunakan gas air mata.

“Sehingga, para suporter berlarian ke salah satu titik di pintu 12 Stadion Kanjuruhan. Saat terjadi penumpukan itulah banyak yang mengalami sesak napas,” ujarnya.

(Red)